Bank milik negara (BUMN), yang menumpukan kepada pembiayaan perumahan, PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), mencatatkan kenaikan 105.17 peratus harga saham pada 2017.


Presiden Pengarah BTN Maryono berkata harga saham syarikat melonjak dari Rp 1,740 pada penutupan perdagangan pada 2016 menjadi Rp3,570 per saham pada penutupan perdagangan pada tahun 2017.


"Sepanjang tahun lepas, harga saham BTN Bank ditembak sejajar dengan prestasi perniagaan syarikat," katanya di pejabatnya, Selasa (13/2).


Di samping itu, Maryono juga optimis pada tahun ini prestasi syarikat akan menjadi sasaran. Sementara itu, tahun ini BBTN menargetkan pertumbuhan aset antara 17 peratus - 20 peratus yoy, pinjaman 22 peratus - 24 peratus, dan Dana Pihak Ketiga (DPK) 19 peratus - 22 persen.


Maryono juga mensasarkan dinahkodainya bank untuk mencatatkan pertumbuhan keuntungan bersih melebihi 25 peratus tahun ini.


"Saya percaya sasaran itu akan dicapai selaras dengan ramalan pergerakan sektor hartanah positif yang disokong oleh angka permintaan rumah yang tinggi dan peningkatan pertumbuhan ekonomi yang disumbangkan oleh parti demokrasi dan acara sukan antarabangsa Sukan Asia 2018," katanya.

Dagangan saham di Bursa Saham Indonesia (BEI) berjaya mengekalkan keuntungannya sehingga penutupan perdagangan petang ini. Merekod, Indeks Harga Saham Gabungan (CSPI) ditutup naik 54 mata atau 0.84 peratus kepada 6,578.


Indeks LQ45 naik 11 mata atau 1.08 peratus kepada 1,109, Indeks Islamic Jakarta (JII) naik 7.23 mata, atau 0.94 peratus kepada 775, dan indeks IDX30 naik 6.32 mata atau 1.05 peratus kepada 606.


Berdasarkan data Bursa Saham Indonesia (IDX), JCI ditutup dengan 218 saham meningkat, 145 saham lemah, dan 112 saham tidak berubah. Pagi ini, transaksi perdagangan mencapai Rp 7.82 trilion daripada 13.46 bilion saham yang diniagakan.


Sektor perlombongan, kewangan dan infrastruktur meningkat lebih daripada 1 peratus. Sementara itu, sektor perladangan menjadi sektor terkuat sebanyak 0.16 peratus.


Kenaikan tertinggi antara lain PT United Tractors Tbk (UNTR) naik Rp 1,675 atau 4.4 peratus kepada Rp 39,375, saham PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) naik Rp 900 atau 1.7 peratus kepada Rp 54,800, dan saham PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) meningkat Rp 675 atau 3.3 peratus kepada Rp 20,850.


Sedangkan saham-saham di saham-saham yang paling rugi antara lain saham PT Cahayasakti Investindo Kejayaan Berhad (CSIS) turun Rp 250 atau 15.6% menjadi Rp 1350, saham PT Metropolitan Kencana Sdn Bhd (MKPI) turun Rp 200 atau 0.7% kepada RM 29.300, dan PT Roda Vivatex Berhad (RDTX) turun Rp 200 atau 3.4% menjadi Rp 5,700.

Unit Perniagaan Syariah PT Bank Tabungan Negara Berhad (BBTN) mencatatkan prestasi cemerlang sepanjang tahun 2017 dengan keuntungan bersih Rp 482.19 bilion.


Presiden Pengarah BTN Maryono berkata keuntungan bersih unit syariah BTN naik 27.76 peratus berbanding keuntungan bersih 2016 mencapai Rp 377.42 bilion.


"Kejayaan keuntungan bersih UUS Bank BTN tersebut disumbangkan penyaluran pembiayaan yang naik 26,46 peratus yoy dari Rp14,22 triliun menjadi Rp17,98 triliun pada Disember 2017," ujarnya di pejabatnya, Selasa (13/2).


Dengan prestasi ini, kata Maryono, aset UUS BTN naik 29,08% yoy dari Rp18,12 triliun menjadi Rp23,39 triliun sepanjang 2017.


"Sepanjang tahun 2017, BTN Syariah juga telah mengumpulkan simpanan masyarakat bernilai RM 18.75 trilion, naik 24,78 peratus yoy dari Rp 15,03 triliun," tambahnya.


Walaupun nisbah pembiayaan tidak berbayar (NPF) BTN Sharia kasar juga menurun daripada 1.01 peratus pada Disember 2016 kepada 0.95 peratus pada bulan yang sama tahun depan.

Dagangan saham di Bursa Saham Indonesia (BEI) berjaya mengekalkan keuntungannya sehingga penutupan perdagangan petang ini. Merekod, Indeks Harga Saham Gabungan (CSPI) ditutup naik 54 mata atau 0.84 peratus kepada 6,578.


Indeks LQ45 naik 11 mata atau 1.08 peratus kepada 1,109, Indeks Islamic Jakarta (JII) naik 7.23 mata, atau 0.94 peratus kepada 775, dan indeks IDX30 naik 6.32 mata atau 1.05 peratus kepada 606.


Berdasarkan data Bursa Saham Indonesia (IDX), JCI ditutup dengan 218 saham meningkat, 145 saham lemah, dan 112 saham tidak berubah. Pagi ini, transaksi perdagangan mencapai Rp 7.82 trilion daripada 13.46 bilion saham yang diniagakan.


Sektor perlombongan, kewangan dan infrastruktur meningkat lebih daripada 1 peratus. Sementara itu, sektor perladangan menjadi sektor terkuat sebanyak 0.16 peratus.


Kenaikan tertinggi antara lain PT United Tractors Tbk (UNTR) naik Rp 1,675 atau 4.4 peratus kepada Rp 39,375, saham PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) naik Rp 900 atau 1.7 peratus kepada Rp 54,800, dan saham PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) meningkat Rp 675 atau 3.3 peratus kepada Rp 20,850.


Sedangkan saham-saham di saham-saham yang paling rugi antara lain saham PT Cahayasakti Investindo Kejayaan Berhad (CSIS) turun Rp 250 atau 15.6% menjadi Rp 1350, saham PT Metropolitan Kencana Sdn Bhd (MKPI) turun Rp 200 atau 0.7% kepada RM 29.300, dan PT Roda Vivatex Berhad (RDTX) turun Rp 200 atau 3.4% menjadi Rp 5,700.

Pertumbuhan aset pelaburan dan keuntungan anak syarikat mendorong pencapaian keuntungan bersih yang dikumpulkan oleh PT Taspen (Persero). Badan Usaha Milik Negara (BUMN) pengelola jaminan sosial Aparatur Sipil Negara (ASN) mencatatkan keuntungan bersih sebanyak Rp 721,73 bilion sepanjang 2017.


"Capaian keuntungan bersih tercatat Rp 721,73 bilion, tumbuh 192 peratus berbanding pencapaian keuntungan bersih tahun 2016," ujar Dirut PT Taspen Iqbal Latanro dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (13/2).


Sehingga 2017, aset PT Taspen meningkat kepada Rp 230.38 trilion atau meningkat 16 peratus berbanding tahun 2016 mencatatkan Rp 198.6 trilion. "Pertumbuhan aset ini melebihi industri insurans dan pertumbuhan BPJS sebanyak 6.5 peratus," tambah Iqbal.


Iqbal menyebut salah satu penyumbang pertumbuhan aset adalah pertumbuhan aset pelaburan dari sektor instrument bon sebanyak 25 peratus, sukuk & KIK-EBA (19 peratus), deposit (54 peratus) serta saham, dana bersama, dan lain-lain tumbuh sebanyak 18 peratus.


Seiring dengan peningkatan pertumbuhan aset pelaburan, hasil pelaburan yang dicapai pada tahun 2017 tercatat bernilai Rp 16,81 triliun, tumbuh 11 peratus berbanding pada tahun 2016 sebesar Rp 15,21 trilion.


Di tengah dasar moratorium pengambilan Aparatur Sipil Negara, jumlah premium / sumbangan yang berjaya dikumpulkan pada tahun 2017 mengalami pertumbuhan sebanyak 4 peratus dari Rp 7,47 triliun pada tahun 2016 menjadi Rp 7,81 triliun pada tahun 2017.

Berbanding lurus dengan peningkatan premium / caruman, bayaran tuntutan di tahun 2017 tercatat sebesar Rp 9,61 triliun atau meningkat 18 peratus berbanding dengan tahun 2016.


Iqbal menambah, pencapaian keuntungan anak syarikat yang melampaui target ikut mendongkrak kinerja PT Tapen tahun 2017. Di antaranya, hasil pelaburan atas perolehan keuntungan Bank Mantap yang melebihi 498 peratus daripada sasaran, labah Taspen Property Indonesia yang melebihi 27 peratus daripada sasaran dan labah Taspen Life yang melampaui 5 peratus daripada sasaran.

PT Bank Tabungan Negara Berhad (BBTN) menetapkan portfolio pinjaman perumahan untuk mencapai 750 ribu unit rumah pada 2018. Sasaran tersebut termasuk subsidi gadai janji subsidi sebanyak 536.868 unit rumah dan gadai janji tanpa subsidi untuk 213.132 unit rumah.


"Tahun ini, kami berharap dapat mengagihkan hipotek sebanyak 750 ribu unit rumah," kata Presiden Direktur BTN Maryono dalam pendedahan awam di Jakarta, Selasa (13/2).


Sepanjang 2017, Bank BTN telah membiayai 667,312 unit rumah melalui skim gadai janji (KPR). Maryono berkata realisasi KPR yang diagihkan 100.2 peratus dari sasaran syarikat pada 2017 berjumlah 666,000.


"Bantuan BTN Bank terdiri dari bayaran pinjaman perumahan bersubsidi untuk 481,329 unit rumah atau setara dengan pinjaman perumahan Rp 34,16 triliun dan non-subsidi untuk 185.983 unit perumahan bernilai Rp 37,37 triliun," katanya.


Untuk meneruskan pembiayaan sasaran sebanyak 750 ribu unit rumah tahun ini, beberapa tindakan korporat telah disediakan BTN. "Sokongan yang diberikan tidak hanya dalam bentuk pengagihan gadai janji tetapi juga memperkuat sumber pembiayaan, mempromosikan kemampuan, menggalakkan ketersediaan rumah, dan bersinergi dengan pihak berkepentingan perumahan," katanya.


Untuk menyokong pembiayaan, BTN sedang melancarkan transformasi digital untuk meningkatkan pengumpulan Dana Pihak Ketiga (DPK). Di samping itu, syarikat itu juga terus menerbitkan bon secara proaktif, Sijil Deposit Boleh Niaga (NCD), menjalankan pensekuritian aset, untuk mendapatkan pinjaman di luar negara.


Di sisi tawaran rumah, Maryono menambah, BTN Bank terus memainkan peranan dalam meningkatkan ketersediaan rumah. Pelbagai tindakan bermula dari penyediaan pembiayaan pengambilan tanah, membiayai pembinaan perumahan, untuk bekerjasama dengan Institut Teknologi Bandung untuk mencetak pemaju yang boleh dipercayai.


"Kami juga terus bersinergi dengan pihak berkepentingan perumahan untuk mempercepatkan penyediaan perumahan untuk MBR," katanya.

Pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Syarikat (US) tidak dapat bergerak bebas walaupun kadar USD mula menurun. Ini kerana disekat oleh pengukuhan euro (EUR).


Bagaimanapun, penganalisis PT Binaartha Sekuriti Reza Priyambada berkata, pergerakan rupiah cenderung bertambah seiring dengan peningkatan permintaan terhadap mata wang Rupiah.


"Peningkatan EUR apabila pelonggaran kenaikan USD menyebabkan pergerakan mata wang Rupiah cenderung dikekang kerana lebih banyak peserta pasaran menggunakan momentum untuk memasuki EUR," katanya di Jakarta pada Rabu (14/2).


Walaupun ada kenyataan positif daripada Menteri Perindustrian, Airlangga Hartanto, yang menyebutkan potensi pertumbuhan serta keadaan pasaran domestik yang menjadi sebab mengapa para pelabur asing tertarik masuk ke Indonesia tetapi tidak cukup kuat untuk menaikkan rupiah.


Menurutnya, tidak jauh berbeza dari sebelumnya dimana pergerakan rupiah masih mengalami peningkatan yang cenderung berada di bawah target upper limit (resistance) 13,642.


Ia menganggarkan, rupiah akan bergerak dengan julat di lingkungan 13.662 yang lebih rendah dan 13.642 rintangan.


"Mudah-mudahan, tetap waspada terhadap pelbagai sentimen yang boleh mencetuskan kelemahan," katanya.

Mudah-mudahan tentang pelaporan perbankan kepada pemegang kartu kredit pelanggan akhirnya terjawab. Kementerian Keuangan tentu akan membutuhkan pegangan

kad kredit dengan transaksi melebihi Rp 1 milyar untuk melaporkan dalam Surat Pendapatan Tahunan (SPT) Tahunnnya.


Direktorat Jenderal Perpajakan Kementerian Keuangan menyatakan masih banyak pembayar pajak (WP) yang pemberitahuan tahunannya (SPT) tidak sesuai dengan profil keuangan mereka.


Direktur Konseling, Layanan, dan Hubungan Masyarakat (P2 Humas) Direktorat Jenderal Perpajakan Hestu Yoga Saksama mencontohkan, ada WP yang melaporkan pendapatan bulanan Rp 10 juta, namun transaksi kartu kredit mencapai Rp 100 juta.



"Jadi kami masih membutuhkan data itu. Tujuannya adalah untuk menguji kepatuhan WP, apakah data yang benar dilaporkan dalam SPT," kata Yoga seperti yang dikutip oleh Jawa Pos, Senin (5/2).


Beleid mengenai kewajiban melaporkan untuk penerbit kartu kredit sebenarnya telah ditandatangani Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pada akhir tahun lalu. Peraturan ini mengatur dalam PMK Nomor 228 / PMK.03 / 2017 tentang Rincian Data dan Jenis Informasi dan Prosedur untuk Mengirimkan Data dan Informasi Berhubungan dengan Perpajakan.


Yoga menambahkan, akan ada peraturan turunan yang mengandung ambang atau batas minimum transaksi kartu kredit yang dapat diakses oleh Direktorat Jenderal Pajak. "Ambang kita menyesuaikan dengan aturan pelaporan perbankan bank (Rp 1 milyar). Jadi, bank hanya perlu melaporkan data transaksi dengan jumlah produksi atau tagihan minimal Rp 1 miliar per tahun," katanya.


Untuk memudahkan perbankan, Yoga mengatakan bahwa laporan transaksi kartu kredit disesuaikan dengan waktu penyerahan data keuangan untuk saldo akun pada 31 Desember setiap tahun seperti yang dinyatakan dalam Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2017 tentang Akses ke Informasi Keuangan untuk Perpajakan.


Sebagai contoh, batas pelaporan adalah sampai April tahun berikutnya. "Jadi, rencana pelaporan transaksi kartu kredit untuk tahun ini akan dimulai pada April 2019," katanya.

Biro Statistik Pusat (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi di Indonesia pada kuartal IV-2017 dari 5.19 persen. Secara kumulatif Januari - Desember 2017 dari 5.07 persen.


Kepala BPS, Suhariyanto menjelaskan, tingkat pertumbuhannya dipicu oleh kenaikan harga komoditas minyak dan gas dan non minyak dan gas. Tercatat, harga minyak mentah di pasar internasional sebesar USD 58.09 per barel. Sektor non minyak dan gas, komoditas seperti gula, minyak sawit, kedelai, daging sapi, padi, aluminium dan lain-lain juga meningkat.


Harga komoditas minyak dan gas di pasar internasional pada kuartal keempat meningkat, untuk minyak dan gas, harga rata-rata ICP pada kuartal ketiga masing-masing adalah 48.79 barel per barel tapi 58.09 per barel, yang berarti ICP naik 19.05 persen. Jadi harga minyak telah meningkat secara signifikan dan harus dipertimbangkan, "katanya di Kantor Pusat BPS, Jakarta, Senin (5/2)." Tambang itu adalah seng, aluminium dan nikel juga meningkat, jadi kenaikan ini harus mempengaruhi angka PDB Indonesia, "katanya.


Momentum ekonomi global juga berkontribusi kepada pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal keempat. Beberapa mitra dagang Indonesia berkembang, seperti Amerika Serikat (AS), yang meningkat dari 2,3 persen pada kuartal ketiga menjadi 2,5 persen pada kuartal keempat.


Teman perdagangan lain Indonesia, Jepang, diperkirakan meningkat dari 1,5 persen pada kuartal ketiga menjadi 2 persen pada Q4. Singapura jatuh dari 5,4 persen pada kuartal ketiga menjadi 3,1 persen pada Q4. Hanya China yang pertumbuhan ekonomi tetap tidak berubah sebesar 6,8 persen pada kuartal ketiga dan keempat.


"Inflasi pada tahun 2017 adalah di bawah kontrol bahwa untuk 2017 3.61 persen," katanya. Lebih lanjut Kecuk, pengeluaran pemerintah terkendali juga berkontribusi pada peningkatan pertumbuhan ekonomi. Tercatat, pencapaian belanja pemerintah pada kuartal IV-2017 mencapai Rp 623.35 triliun atau meningkat dibandingkan dengan realisasi pada periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 549 triliun.


"Nilai ekspor barang yang turut meningkat pada kuartal keempat-2017 sebesar USD 45.35 miliar dan impor barang Indonesia mencapai USD 44.41 miliar adalah agak kontribusi," katanya.

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk mengatakan akan mendorong bisnis perusahaan pada 2018 akan terus luas dalam mendukung program satu juta rumah. Pertumbuhan bisnis masih diperkirakan akan tumbuh secara lestari dan melebihi rata-rata industri nasional.


Presiden Direktur Bank BTN Maryono mengatakan pertumbuhan bisnis perusahaan dapat dipertahankan secara berkelanjutan dalam tiga tahun terakhir. Mudah-mudahan, tren ini akan terus terjaga dalam bisnis pada tahun 2018.


"Kami optimis perusahaan akan terus berkembang secara berkelanjutan meskipun tahun 2018 telah memasuki tahun politik," katanya dalam pernyataan tertulis pada Selasa (6/2).


Selain itu, pihaknya menegaskan jika perusahaan itu akan terus berusaha untuk menjadi aktor utama dalam mendukung program satu juta rumah yang diprakarsai oleh Presiden Joko Widodo.


"Dengan visi dan misi yang baru, perusahaan berharap dapat menjadi lebih fokus dalam memberikan dukungan, termasuk dalam hal ini untuk memenuhi kebutuhan layanan keuangan keluarga," katanya.


Dia menjelaskan bahwa pada 2018 Bank BTN akan fokus pada tahap transformasi perbankan digital yang masuk dalam tahap kedua transformasi yang sedang dilakukan oleh perusahaan. Ini merupakan momentum penting bagi pihaknya karena 2018 seluruh infrastruktur yang mendukung transformasi perbankan digital diharapkan dilaksanakan untuk melayani masyarakat dengan mudah dan cepat.


"Akan ada banyak produk inovatif dan layanan berbasis digital yang kami siap untuk memasarkan pada tahun 2018," tambah Maryono.


Namun, Maryono masih memastikan bahwa pengembangan akan terus menyebabkan pemenuhan satu juta program rumah.


"Tahun kedua perbankan digital adalah momentum bagaimana BTN dapat berbuat lebih banyak dengan munculnya banyak produk baru yang akan dikeluarkan oleh perusahaan pada tahun 2018 seperti kartu e-uang, kartu kredit dan juga QR Payment. Produk diharapkan memenuhi kebutuhan masyarakat hari ini," jelasnya .


"BTN memiliki basis pelanggan sebanyak 7,4 juta, yang merupakan potensi yang besar, dan pelanggan BTN membutuhkan produk tersebut," tambahnya.


Dia optimis bahwa produk baru akan mempengaruhi pendapatan dasar perusahaan. Pada tahun ini, BTN menargetkan pertumbuhan fee-based sebesar 30 persen.


Dengan strategi ini, Maryono mengharapkan aset BTN berkembang menjadi sekitar Rp 500 triliun dalam beberapa tahun ke depan.


"Kami akan menjadi lebih luas lagi. Jadi kita membutuhkan banyak modal. Ada beberapa model yang dapat digunakan jika diperlukan. Apakah dengan mengeluarkan subdebt, isu yang benar atau mungkin dengan pengurangan dividen bagian distribusi," jelasnya.


Sementara itu, Direktur BTN, Adi Setianto mengatakan, untuk mendukung tingkat kedua transformasi perbankan digital, ia telah menyediakan infrastruktur pendukung dengan menciptakan platform baru. Platform ini akan mendukung kebutuhan perusahaan dalam mengeluarkan produk baru seperti kartu e-uang, kartu kredit dan Pembayaran QR.


Menurut Adi, saat ini BTN menyediakan lisensi untuk produksi kartu e-money, kartu kredit dan pembayaran QR kepada Bank Indonesia. "Diharapkan tahun ini tiga produk BTN yang baru bisa diluncurkan, sehingga BTN dapat mengeluarkannya sendiri," katanya.


Adi mengatakan untuk membangun infrastruktur IT, perusahaan itu bersinergi dengan BUMN sehingga tidak menghabiskan biaya investasi sendiri dalam bentuk belanja modal, tetapi hanya biaya operasi, sehingga akan lebih efisien. Perkiraan anggaran untuk operasional IT sekitar Rp 500 miliar selama dua tahun.


"Pemeliharaan IT kami adalah sesuai kebutuhan saja, jadi ia tidak membutuhkan banyak dana investasi, seperti pusat data BTN yang juga memegang salah satu dari BUMN," jelasnya.


Sementara itu, untuk mengantisipasi era teknologi keuangan (fintech), Adi mengakui BTN akan bekerjasama dengan awal lokal untuk mengembangkan aplikasi yang sesuai dengan kebutuhan bisnis perusahaan itu.


"Bahkan BTN berencana untuk mengadakan pertandingan antara awal untuk menciptakan aplikasi yang dapat digunakan oleh perusahaan," katanya.